WENGER FRUSTRASI DENGAN TUNTUTAN MANAJERIAL DI ARSENAL

Arsene Wenger, mantan pelatih Arsenal

Arsene Wenger merasa dia ‘diserang’ dengan meningkatnya permintaan sistem kepelatihan modern selama waktunya melatih skuad Arsenal. Setelah lebih dari 20 tahun di stadion Emirates, Wenger meninggalkan perannya sebagai manajer pada tahun 2018 dan enggan kembali ke pelatihan.

Setelah tiba di The Gunners pada tahun 1996, pelatih asal Prancis itu mengalami sendiri perubahan radikal dalam hal yang tuntutan apa yang harus dilakukan oleh manajer klub setiap hari dan merasa terganggu karenanya.

Tuntutan Ini Membuat Wenger Frustasi dan Merasa Diserang

“Mungkin karena saya berada dalam bentuk model manajemen di mana saya memiliki begitu banyak hal yang harus dilakukan tetapi saya lakukan perlahan, jika saya berpikir kembali hari ini, saya diserang. Saya pada dasarnya diserang oleh tuntutan yang menghentikan saya untuk berkonsentrasi pada apa yang merupakan bagian terpenting dari pekerjaan saya.”

Dengan peran seorang manajer berubah secara signifikan selama dua dekade terakhir, Wenger juga mencatat bagaimana para pemain sepak bola sendiri telah berevolusi.

Pelatih berusia 69 tahun itu membandingkan sepak bola dengan bola basket ketika menggambarkan obsesi bola bundar dengan atribut fisik individu atas hubungan tim secara umum.

“Itu berarti Anda lebih melihat atlet yang ada di dalam pemain, daripada pemain yang ada di dalam atlet”.

“Mungkin karena tekanan pada pemain secara individu juga telah menjadi lebih besar dan dia harus berpikir lebih banyak tentang memiliki kinerja individu”.

Wenger, yang baru-baru ini mengisyaratkan potensi masa depannya dalam kepelatihan internasional, juga mengungkapkan rencananya untuk menulis autobiografi.

“Aku tergoda untuk melakukannya dalam bahasa Prancis karena mungkin aku lebih nyaman untuk mengekspresikan perasaanku yang dalam. Jadi saat ini aku sedang mengerjakannya.”.

Tags: , ,




Back to Top ↑