PEREBUTAN GELAR BAG 1: KEKUATAN DAN KELEMAHAN LIVERPOOL

Kemenangan pada laga Liverpool vs City akan sangat mempengaruhi peluang juara

Liverpool tidak lagi bermain dengan tekanan tinggi yang sama mendesaknya seperti musim sebelumnya, mencerminkan keinginan manajer Jurgen Klopp untuk menunjukkan ketenangan yang lebih besar setelah pertandingan-pertandingan liar dengan skor tinggi selama dua tahun pertamanya sebagai penanggung jawab The Reds.

The Reds terus mencari umpan langsung dengan melewati lawan dan akan melakukan serangan balik di setiap kesempatan, namun secara alami mereka jauh lebih terkontrol akhir-akhir ini, meningkatkan catatan pertahanan mereka tetapi memunculkan pada masalah dalam lini serang.

Taktik Jurgen Klopp Telah Berkembang Secara Dramatis Selama 12 Bulan Terakhir

Liverpool terlalu sering menang dengan selisih tipis atau gol akhir, contoh baru-baru ini melawan Aston Villa dan Sheffield United menunjukkan kecenderungan untuk terlihat lamban ketika dihadapkan dengan pertahanan yang mendalam.

‘Gegenpressing’ digunakan untuk memberi Liverpool kesempatan untuk berpacu ke sepertiga akhir lapangan. Klopp mulai menyelesaikan masalah sekarang karena Alex Oxlade-Chamberlain – dengan empat gol dalam empat pertandingan terakhirnya – kembali bisa diturunkan. Gelandang Inggris ini memiliki kualitas yang sangat baik sejak kepergian Philippe Coutinho.

Ketika dihadapkan dengan barisan pertahanan, Liverpool membutuhkan seseorang di tengah-tengah lapangan yang akan mengambil risiko, atau hanya menggiring bola melalui barisan pertahanan lawan untuk mengganggu formasi lawan serta membuka ruang. Oxlade-Chamberlain membantu, tetapi meski demikian Liverpool merasa sulit untuk memecah tim.

Mengingat bahwa serangkaian imbang musim semi lalu membuat keunggulan tujuh poin mereka atas City menguap (karena akhirnya City-lah yang menjadi juara), sangat penting Klopp menyelesaikan masalah ini.

Saat ini Rencana B-nya adalah untuk pindah ke formasi 4-2-3-1 dengan Roberto Firmino sebagai ujung tombak, pada dasarnya membuatnya 4-2-4, dan sementara ini memang memberikan lebar serangan yang lebih besar, Liverpool jarang terlihat kompak dalam formasi rejigged.

Mereka bisa melakukannya dengan mendatangkan penyerang yang tepat untuk membuat formasi 4-2-3-1 berjalan lebih baik. Liverpool masih bisa melakukannya dengan playmaker mewah. Jack Grealish akan cocok.

Ini adalah satu-satunya kelemahan mereka. Bek sayap semakin penting dan kini dapat dianggap tidak hanya pemain paling kreatif Liverpool tetapi juga salah satu inovasi hebat Klopp.

Di tempat lain, hubungan antara tiga pemain depan Liverpool hampir tidak memerlukan analisis yang mendalam, meskipun patut menyoroti mengapa Fabinho telah menjadi salah satu aset taktis klub yang paling penting. Dia tidak hanya memecah permainan, membantu Liverpool mempertahankan tekanan dan wilayah permainan, ia juga mengalirkan bola dan mendistribusikan bola ke lini lain lebih baik daripada siapa pun di Eropa.

Tags: , , ,




Back to Top ↑